Aku Yang Tewas

Menjelang malam, aku bersama kawan baikku Zul sudah berlepas ke KL. Masa tu jam lebih kurang hampir 7.00 malam. Tujuan kami nak ke belakang panggung coliseum, hehehe nak jumpa mak nyah. Wuihhhh! lawa-lawa beb. Ada yg cam sofia jane pon ada nak habag bagi. Masa tu kami memang selalu lepak kat
sana sebab ada sorang mak nyah tu member aku kat kampong. Dia ingat aku tak kenal. Dah dua tiga kali aku jumpa maka aku pon pura-pura tanya dia, akhirnya pecah rahsia dia. Ok! Habis bab tu sebab yang tu korang syok beb… ala jantan sama jantan mana syok bebbbb!

Pas tu kami gi la pulak ke satu pub, emmmmm nama dia aku pon dah tak ingat sebab dah lama dah, entah ada lagi ke tak aku pon tak tao sebab dah lama tak gi sana. Tapi tempat dia kat Jln Raja Laut, bawah dia ada bus stand. Kat situ pon kami ade kenal la dua tiga orang yg kerja kat situ. Dia orang ni tinggal di Pekan Setapak di atas Kentucky tu…. sewa bilik je… satu bilik dua orang. Malam itu kami lepak pulak di pub tersebut sampai tutup sebab kami ada tujuan… hehehe nak ikut “kenalan” kami balik bilik.

“Zul! ko gi naik teksi la ye… Liza nak naik motor dengan aku la.. boleh la ek! Mau tak mau Zul terpaksa la naik teksi sama Ela. Masa naik motor tu terasa juga syoknya sebab… korang tentu paham kan! Liza ni yang paling aku syok kat dia kat mana korang tau! Haaaa kat bumper diaaa….. waoooooo lebarrrrr. Itu yang aku stim sangat tu.Sampai kat bilik Liza terus tukar baju tapi sebelum tu dia cakap kat aku jangan tengok aaa! Yelahhhh kataku, tapi sempat tengok gak sikit.. pheh! putihhhh. Tapi aku aku buat cam tak tengok la. Kontrol beb.

Tetiba je aku terperasan yang si Liza ni tabur sesuatu kat atas tilam yg sedia terbentang. Aku takut gak mana la tao kot-kot dia nak pekena aku ke. Lalu aku tanya dia apa tu. Dia cakap takde per cuma bunga manggar yg dia buat nak kasi wangi bilik. Wangi bilik? Naper? Bilik u bau busuk ke? tanya ku. Eh!tolong
skit ek. Busuk tak main la… eh eh marah ke. Takkkkkk! jawab Liza. Hmmmm legaaaa… kalu tak tentu kena halau kuar bilik.tetiba Liza tanya aku… nak tidor sini ke?…naper? dah nak suruh balik ke tanya ku.. tak la… kalau nak tidur sini tukar la baju dan suar u tu.

Berdebar plak rasa hati bila dia cakap gitu.. tapi dalam hati punya la seronok tak terkata. You
ada baju dan suar ganti ke.. Ada jawab dia selamba. Mana? tanyaku.. dia buka almari terus ambil
spender dia dan dihulur kat aku. Huh u nak suruh I pakai spender u? Hehehehehhahahaha dia gelak besar! Ha tanya lagi…. mana la nak cari baju dan suar utk u pakai tapi u pakai ni je lah lalu dihulurnya kain batik kat aku…. mmmmm nak pakai ke tak nak ni… dalam pikir-pikir tu aku capai jugek la sebab nanti tak leh tidur kat situ plak, naya je.
Tanpa buang masa aku salin pakai kain batik.. Hehehe pelik tol aku rasa sebab mana penah aku
berkain batik. Lepas tu aku buat-buat baring kat tilam. Ada la dalam 10-15 minit aku kat situ tetiba je Liza datang dan terus baring sebelahku.Halamak sukanya aku. Mula-mula tu takut juga nak sentuh dia sebab aku ni mana la pernah tidur sebelah pompuan. Aku ni walaupon jahat jugak tapi teruna lagi tau. Konon nak
simpan utk malam penentuan dgn pompuan yg bergelar bini aku nanti. Tapi aku rasa tak sempat dahhh.

Darah aku dah bergemuruh. Maklumlaaa jahil lagi. Aku jeling Liza yg berpakaian baju tidur bertali halus… naper jeling-jeling… tiba-tiba je Liza bersuara. Halamakkk dia nampak laa. Tak de per…. tengok je aku jawab selamba. Dia senyum.. senyum ada makna tuuuuuu. “Bang! Tutup lampu bang” aku bingkas bangun dan lap terus gelap lau berjalan semula ke tilam… aduihhhhhh! Naper? Liza terkejut. Abang tersepak kotak! Kotak hapa tu… heheheh Liza gelak beso lagi…. kotak kayu buat isi buku….. patut la keras sangatttt.tapi takpe.aku terus baring semula dan tangan ku bersilang atas badan Liza.. dia cakap, apa pegang-pegang ni.. aku tarik semula tangan. Dua tiga minit pas tu aku silang lagi tangan kat atas badan dia dan terkena pula buah dada dia. Hish! Apa ni! Dia bersuara lagi.

Alaa takkan tidur saja kut kataku berani. Sambil tu aku beranikan diri urut-urut kat lengan dia, badan dia, dia dia pulak. Ada can ni. Lalu aku rapatkan badanku dengan Liza. Hmm harum semerbak. Dipendekkan cerita dapat la aku romen-romen dengan Liza. Lalu aku cuba masukkan tanganku dalam baju tidur dia. Mmmmmm dapatttttt! Dapat pegang buah dada dia… halamakkk boleh tahan gak beso dia.. puting pon dah keras. Aku terus naik atas badan dia dan nyonyot buah dada dia dr luar baju. Habis basah baju Liza dek air liur aku. Hmmmmm basaaaaahhh baju Liza ni. Kalu camtu bukak la baju.. kataku.. lalu dia bangaun dan terus melurutkan baju dari tubuh monggel dia. Tapi aku tak nampak sebab gelap. Bila baring semula aku rasa dah tak ada per kat badan dia, tinggal kulit je.

Aku tanpa berlengah terus buang kain batik dan suar dalam yg aku pakai,juga tinggal kulit je hehe. Pas tu apa lagi bergomol sakan la kami dalam gelap tu. Tangan ku mencapai lurah di celah kelangkangnya… basahhhh. Tiba-tiba tok… tok…. tok…. pintu diketok dari luar. Halamakk! Aku punya la takut. Mana la
tau pencegah maksiat pulak yang datang. Tak ke naya. Tapi Zul dan Ela yang sampai. Fuh! Lega. Kami terus sarungkan pakaian semula tapi aku tetap dengan kain batik.

Bila masok Zul dab Ela senyum je pandang aku dan kata kain batik dia aku pakai. Pinjam kataku. Ela senyum je lantas berkata “takper pakailah”. Ela bentangkan tilam kat sebelah dinding. Jarak antara tilam dia dan tilam kami hanya hanya kurang 4 kaki je. Hishhh kalu buas nanti tersentuh plak dengan Ela dan Zul ni.
Tapi tak pe lah. Malam tu Zul pon pakai kain batik cam aku. Punya la kelakar…. Lap… lampu ditutup semula dan aku beraksi semula… kami pon telanjang semula.

Malam ni aku nak cuba beraksi macam blue film punya. Selepas puas hisap dada.. perut pusat lalu aku turun ke celah kelangkang pula… Liza pulak selamba je buka kelangkangnya. Aku terus mula aksi yang terlalu asing bagiku. Habis ku jilat ku gigit dan ku kulum segala yang ada di situ. Liza pula cuba kontrol
napas takut didengar dek kawan sebelah tapi ku pasti mereka tentu dengar punya. Ah! Lantak lah. Sampai lobang bontot Liza pon aku jilat dan korek. Hish stim tol.

Setelah puas kat situ aku panjat semula ke atas dan tanpa disangka-sangka Liza berkata “nakkkk!
dalam nada amat perlahan. Aku pon nak tapi aku takut. Tapi dek bisikan shaitan aku tewas juga. Lalu ku hunuskan senjata ku ke lembah gersang Liza…. ploop! Masukkkk. Lalu bermulalah aksi sorong tarik antara kami. Tetiba je lampu terpasang dan aku terkedu. Woi! Apa ni! Teriak ku dalam suara yang dikontrol. Malu gak beb. Aku tak tahan la kata Zul. Asyik dengar suara je tapi tak nampak. Naper ngan Ela tu. Ela datang bulan la kawann kata Zul. Alaaaa korang buat la aku nak tengok. Gila per kata ku. Tolong la aku nak tengok laaa. Tak tahan ni. Aku tanya Liza amacam? Liza angguk. OK?

Hish tak pernah dibuat dek orang ni. Tapi stim punya pasal aku buat jugak la. Ela dah hanyut dengan mimpinya. Mula-mula tu kekok jugak sebab masih malu tapi lama2 ok la.Aksi kami lebih bertenaga dan Liza bersuara agak kuat dengan bunyian yang menyetimkan.. emmmmmm arghhhhh…. dan macam-macam. Korang bayangkan sendirilah bunyi camna ek!. Masa aksi sorong tarik tu aku dah tak tahan lalu ku cabut batangku dan cengkam kuat-kuat… kontrolll…. pas tu aku dekatkan batangku pada mulut Liza dan dia
terus cium dan membelai dengan penuh kasih sayang.

Beberapa ketika dia masukkan batangku kemulutnya dan dibuat aksi sorong tarik. Sementera itu
lidahnya memainkan peranan. Hmm geliiiiiiiii! Dijilatnya kepala senjataku dan membuatkan aku lupa seketika dan hampir tak tertahan lagi. Lalu kutarik dari mulutnya dan terus ku benamkan ke dalam lubang nikmatnya. punggongnya bergerak-gerak dengan aksi ayunan yg maha sedap.

Selepas itu ku pusingkan Liza dan kubenamkan batangku dari arah belakang. Badan Liza tertunduk ke bawah… hanya bontotnya yang tinggi. Ku teruskan hayunan… plop plap bunyi yang terbit dari aksi sorong tarikku dek air yang melimpah dari lurah Liza. Ada la lebih kurang 10 minit ku buat begitu lalu tiba-tiba terasa tak tertahan lagi dan ku pancutkan ledakan maniku ke dalam rahim Liza.

Bergegar dan bergetar badan Liza menerima henjutan akhir itu. Aku tertiarap diatas badan Liza juga bergetar badanku melepaskan sisa-sisa mani ku. Dalam pada itu aku terpandang Zul dengan aksinya sorang diri.. lima pukul satu juga telah berakhir… habis badan Ela terkena pancutan maninya. Tapi Ela tetap hanyut. Pas tu aku senyum kat Zul yang juga membalas senyumanku.. senyum ada maknaaaa tu. Lepas itu kami lena hingga ke pagi.

Pagi tu aku dan Zul tak ke tempat kerja. Kami ponteng. Selepas tengahhari kami pon balik ke Kajang dan berjanji akan datang semula dua atau tiga malam kemudian. Demikianlah secebis kisah aku yang tak pernah terpikir untuk buat gitu sebelum malam pertama telah tewas di tangan pompuan yang bernama Liza.