Kebaya Satin

“Noreen, agak-agak hantaran Noreen berapa ribu?” Tanya En. Dan kepada ku.
“Noreen tak kisahlah bang. Berapa yang abang nak bagi Noreen terima je. Parent Noreen pun ada sentuh hal ni hari tu. Dia kata jangan letak harga. Berapa je yang pihak lelaki bagi mereka akan terima.” Terangku.
“Hmmm. Kalau macam tu, abang akan bincang dengan parent abang dulu. Keputusannya abang akan bagi tahu nanti, tapi Noreen sudi ke nak hidup bersama dengan abang?” Tanya En. Dan ingin kepastian.
“Alah abang ni, bukankah Noreen sanggup ikut semua kehendak abang, takkan lah itu pun tak tahu lagi..” kataku manja sanbil mencubit pehanya.

Kami tersenyum dan suasana sepi seketika. Masing-masing mengelamun
sejenak.

“Abang, Noreen nak tanya satu soalan boleh tak?” tanyaku”Apa dia sayang, banyak soalan pun boleh”
“Kenapa abang berani nak jadikan Noreen isteri?” tanyakuDia diam sekejap time tu.

Matanya memandang jauh cawan kosong yang berada di hadapannya sambil
tersenyum sendiri. Kemudian dia berkata,
“Sebab abang cintakan Noreen” katanya ringkas sambil tersenyum-senyum
“Eleh, mesti ada sebab lain ni. Cakap lah bang.. Noreen tak kisah. Lagi hot lagi Noreen suka” kataku memujuk.
“Ok lah, sebabnya adalah abang tertarik dengan penampilan dan cara Noreen. Walaupun Noreen suka bergaya menggoda, pakai baju yang merangsang nafsu lelaki tapi Noreen tak murah. Walau pun Noreen sanggup beri segalanya untuk abang, tapi Noreen tak sanggup berinya untuk lelaki lain. Noreen Cuma bagi lelaki lain tengok je, tapi yang dapat cuma abang sorang. Satu lagi….” Dia mematikan kata-katanya sambil
tersengih.

“Apa dia bang, cepatlah cakap..” tanyaku ingin tahu selepas dia agak keberatan nak bagi tahu. Maluu la tu konon..
“Satu lagi, sebab abang stim sangat kat Noreen. Abang betul-betul admire body Noreen. payu dara besar, lengan gebu, peha besar, bontot besar dan lebar.. tonggek pulak tu. Abang rasa rugi kalau lepaskan Noreen.” Katanya. Kembang aku bila dengar dia memuji tubuhku. Rasa macam nak peluk dia kat situ jugak.. Jadi aku bagi dia satu soalan killer. Saje nak test apa jawapan dia, lagi pun bila aku intai-intai seluar dia tu nampak macam dah kembung je area kelengkang dia tu. Mesti dia stim.

“Terima kasih, nampaknya abang memang hargai apa yang ada pada Noreen. So, oleh sebab abang suka dengan tubuh Noreen, mesti aban pernah berangan nak buat seks dengan Noreen betul tak? Abang nak buat
camne? Jawab tau, Noreen open, tak kisah. Semuanya pun untuk abang.” Kataku.

“Errr… abang sebenarnya memang tak tahan dengan bontot Noreen. Abang selalu melancap bayangkan jolok bontot Noreen.” Katanya
Aku tergamam kejap. Suasana sepi seketika. En. Dan kemudiannya terdiam dengan muka kemerahan sebab dia mungkin rasa malu atas segala pengakuannya. Aku juga terdiam dan termenung sejenak. Aku sendiri
memang selalu tertanya adakah bontot boleh jadi tempat seks sebab ia bukanlah organ seks. Tapi lelaki selalu tertarik dengan bontot perempuan. Aku rasa aku patut cuba, lagi pun aku tak perlu bimbang
andainya En. Dan lepaskan benihnya di dalam sebab bontot bukan organ peranakan. Hmmm.. Patutlah sebelum ni dia kata dia nak bontot aku. Rupanya ini yang dia maksudkan.

Aku pun kemudiannya bangun mengambil cawan-cawan yang telah pun kosong dan menuju ke sinki untuk mencucinya.Sedang aku mencuci, En. Dan tiba-tiba mendatangiku dari belakang dan memelukku. Aku dapat merasakan anunya yang keras itu membonjol menekan-nekan belakang tubuhku. Kemudian En. Dan merendahkan tubuhnya dan menekan anunya di lurah punggungku yang masih berbalut baju kurung satin itu sambil mukanya di sembamkan ke leherku yang masih bertudung satin itu. Aku pun melentikkan tubuhku membuatkan punggungku semakin terdorong kebelakang, memberikan tekanan supaya anu En. Dan semakin rapat menekan lurah punggungku.

En. Dan kemudian meramas kedua-dua buah dadaku dari luar baju kurungku. Aku semakin terangsang bila merasakan buah dadaku di ramas lembut sambil punggungku di tekan oleh anu En. Dan. Kemudian tangan kanan En. Dan turun ke kelengkangku dan mengusap-usap alur nikmatku hingga dapat kurasakan air yang membasahi seluar dalamku kini telah pun tembus dan membasahi kain yang ku pakai.En. Dan kemudian berlutut di belakangku dengan mukanya menyentuh lurah punggungku. Kemudian dia menyelak kainku
ke atas dan menarik menanggalkan seluar dalamku. Menyedari yang dia ingin pergi lebih jauh dengan posisi begitu, aku terus memautkan tanganku pada tepi sinki dan menundukkan badanku supaya punggungku dan
alur berahiku mudah menjadi sasaran En. Dan.

Menyedari yang aku telah pun berposisi menonggeng, En. Dan kemudian menjilati alur berahiku yang telah kuyup dengan cairan nikmatku. Habis bulu-bulu halusku
dijilatinya. Aku juga dapat merasakan lidahnya masuk jauh ke dalam lubuk berahiku keluar masuk dan kadang kala sengaja dimainkannya di bibir kemaluanku. Aku kegelinjangan kenikmatan. Sesekali ototku
menggigil menahan kenikmatan, membuatkan aku terdorong kebelakang menjadikan mukanya rapat ke punggungku. Aku rasa pada waktu itu, bau sudah tidak menjadi halangan baginya. Nafsunya aku rasa sudah memuncak dan aku tahu bahawa aku mungkin akan di’kerjakan’ bila-bila masa.

Tekaan ku tepat bila dia bangun dan menanggalkan seluar. Aku hanya menoleh melihat perlakuannya tanpa mengubah posisi, malah aku semakin melentikkan punggungku seolah anjing yang minta dijimak. Selepas melucutkan seluar dan seluar dalamnya, En. Dan mendatangiku dari belakang dan dia meletakkan anunya di celah kelengkangku. Dia menyorong tarik anunya ke depan dan belakang membuatkan anunya bergesel pada mulut kemaluanku yang kuyup itu. Aku kenikmatan bila merasakan bijiku bergesel dengan kepala dan batang anunya. Aku yang masih lengkap berbaju kurung dan bertudung itu merasakan semakin tak tertahan dan semakin menonggeng dan melentikkan punggungku. Anunya yang keras itu aku pegang dan aku lancapkan.

Terasa anunya telah pun kuyup dan licin dengan air berahiku yang mengalir dari kemaluanku. Sedang aku hanyut dalam kenikmatan, aku sedari lubang bontotku di cucuk lembut dengan jarinya. Terasa agak licin. Mungkin dia membasahkan jarinya dengan air liurnya. Sedikit jarinya masuk ke dalam lubang bontotku. Aku melentikkan punggungku supaya lubang bontotku semakin terbuka dan ini membuatkan En. Dan telah cuba memasukkan seluruh jarinya kedalam bontotku. Memang agak sakit aku rasakan dan aku merengek memintanya memperlahankan hayunan jarinya. Menyedari yang aku kesakitan, dia mengeluarkan jarinya dan melumurkannya dengan air nikmatku di kemaluanku. Kemudian, dia memasukkannya semula dan kali ini lebih licin dan lebih mudah namun sedikit kesakitan tetap terasa.

Anu En. Dan semakin keras dan tegang bergesel dengan kemaluanku bila dia menyedari lubang bontotku sudah menerima tujahan jarinya dengan lancar. Dia kemudiannya mengeluarkan jarinya dan meletakkan kepala anunya di lubang bontotku sambil menekan perlahan untuk memasuki lubuk larangan milikku.Aku tahu dia sudah mula hendak merealisasikan fantasinya. Aku membiarkan dia memasukkan kepala anunya sedikit demi sedikit. Memang sakit aku rasakan. Aku merengek memintanya supaya perlahan-lahan dan dia akur dan melakukannya dengan perlahan-lahan.

Sedikit demi sedikit kepala anunya tenggelam dalam lubang bontotku, dibantu oleh cairan nikmatku yang menyaluti anunya sebagai pelincir. Kesakitan yang aku rasai memang sukar untuk aku gambarkan. Aku hanya membiarkan dia melakukan ‘tugas’nya kerana aku juga hendak tahu, sesedap manakah lubang larangan itu jika digunakan. Anunya kemudian hilang dalam lubang bontotku dan dia diam seketika membiarkan lubang bontotku serasi dengan saiz anunya yang besar dan panjang itu.

Selepas merasakan lubang bontotku serasi dengan anunya, dia kemudiannya menarik separuh anunya keluar secara perlahan-lahan dan memasukkannya kembali juga secara perlahan-lahan. Aku yang menonggeng dalam kesakitan itu membiarkan perbuatannya kerana aku tahu kenikmatannya pasti aku akan rasa walau pun aku tak tahu bila. En. Dan kemudiannya menujah lubang bontotku mengikut tempo yang berlainan dan aku sama sekali tidak merasakan kelazatan hasil perbuatannya. Hanya kesakitan yang aku rasai.

Perlakuannya sudah tak ubah seperti koboi yang menunggang kuda dengan tudung satinku di tarik kebelakang membuatkan kepalaku terdongak tegak kehadapan. Dayungannya semakin laju dan aku tahu dia sudah hampir ke kemuncak, memang itu yang aku harapkan, aku sudah tak tahan lagi. Air mataku mengalir membasahi tudung satinku kerana kesakitan akibat bontotku dibedal orang kesayanganku.

Akhirnya En. Dan membenamkan anunya sedalam-dalamnya dan serentak dengan itu aku kegelian akibat merasakan bahagian dalaman bontotku dilimpahi cairan bersama anunya yang berdenyut-denyut di dalam lubang bontotku. Oh, berakhir sudah penyeksaan yang aku alami. Aku membiarkan En. Dan merendam anunya dengan agak lama di dalam bontotku dalam keadaan diriku yang sedang menonggeng dan masih lengkap berpakaian dan bertudung itu. Setelah merasakan anunya mengecut, dia kemudiannya mengeluarkan anunya, aku menoleh dan mendapati anunya kilat diselaputi cairan putih yang kekuningan.

Aku bangun dari sinki dan memberinya laluan untuk mencuci anunya di sinki. Sambil membiarkan dia mencuci, aku cuba untuk menstabilkan diriku supaya dapat berdiri dengan betul tetapi bontotku yang sakit
membataskan perbuatanku. Ketika itu, aku dapat rasakan yang aku sudah tidak dapat berdiri dengan tegak, jalan juga agak kengkang dan aku hanya mampu duduk dikerusi menahan kesakitan yang masih aku
alami.Selepas En. Dan selesai membersihkan anunya, dia mendapati aku terduduk di kerusi menahan kesakitan di bontot akibat perbuatannya.

Dia kemudiannya mendukung aku masuk ke bilikku di tingkat atas dan dia baringkan aku di atas katil. Dia kemudiannya memujukku yang hanya mampu menangis menahan kesakitan. Sambil memujukku, dia juga nampaknya kembali berahi kepadaku kerana aku sedari anunya kembali tegak dan mencucuk-cucuk perutku yang berbaring dalam pelukannya. Dia kemudiannya mendudukkan ku dan menanggalkan bajuku serta coliku. Kemudian diikuti oleh kainku. Aku terasa pelik kerana dia tidak menangalkan tudungku. Malah dia membiarkan aku berbogel sedangkan tudung satinku masih melekat dikepala.

Dia kemudiannya membelai dan mencium seluruh tubuhku dan kemudian menghisap puting buah dada kiri dan kananku silih berganti. Tangannya tak henti-henti mengusap dan meraba seluruh tubuhku dengan lembut. Setelah agak lama dia membuatku begitu, kesakitan yang aku alami sedikit demi sedikit tak terasa kerana ianya tenggelam dalam kenikmatan yang dia baru ciptakan. Secara automatik, tanganku memegang dan mengusap anunya yang keras memanjang itu.

Ciumannya kemudian beralih dari buah dadaku ke arah kelengkangku. Aku terus berbaring dan melebarkan kangkangku kerana aku ingin menikmati kelazatannya dengan harapan ianya dapat menghilangkan kesakitan di lubang bontotku.Hisapan dan jilatan di kemaluanku benar-benar membangkitkan ghairah. Berdecup-decup bunyi ghairah kedengaran ketika dia memainkan bibir dan biji kemaluanku dengan mulut dan lidahnya. Aku terasa khayal dan secara tidak sedar aku menarik kepalanya supaya semakin rapat ke kelengkangku.
Air nikmatku mengalir dengan tidak dapat dibendung. Aku lupa tentang kesakitan yang aku alami akibat terlalu ghairah dengan permainan En. Dan. Aku merengek kenikmatan tanpa henti, mulutku asyik menyebut
perkataan “sedap” dan “oohhh”.

Setelah agak lama En. Dan ‘menyeksa’ ku sebegitu, aku sudah tidak keruan. Nafasku semakin laju dan hidungku terasa semakin sempit. Mukaku terasa agak kebas dan tanganku semakin galak meramas buah dadaku dan menggentel putingku yang keras itu. Degupan jantungku semakin laju dan aku merasakan sesuatu ingin meletup dari rahimku. Aku terasa seperti hendak terkencing. Kakiku mengejang dan serentak dengan itu, seluruh tubuhku mengejang dan aku menggigil. Aku terasa sesuatu berdenyut dari dalam rahimku dan tiada perkataan yang dapat menggambarkan betapa nikmatnya yang aku rasakan pada ketika itu.

En. Dan kelihatan tetap meneruskan ‘tugas’nya meskipun dia sudah tahu bahawa aku sudah klimaks hingga aku sudah tidak mampu hendak berkata apa-apa.Tidak lama selepas itu, dia melepaskan mulutnya dari
kemaluanku dan mengelap mulutnya yang kuyup dengan air nikmatku menggunakan selimut. Dia menyuruhku bersujud di atas katil. Aku yang keletihan menurut arahannya dan dalam keadaan tubuhku yang berbogel dan
masih bertudung itu, aku bersujud di atas katil. Aku tahu dia hendak menikmati lubang bontotku lagi kerana aku sedia maklum bahawa dia mencintaiku kerana faktor itu.

“Sayanggg, abanggg nakk terpancut sayanggg… Pancuuttt dalam bontottt Noreeenn…” rengeknyaKemudian aku merasai anunya yang keras itu masuk ke dalam bontotku sedikit demi sedikit. Namun kali ini agak mudah kerana air mani yang masih di dalam bontotku yang dipancutkannya tadi membantu melicinkan pergerakan anunya memasuki lubang bontotku. Tambahan pula, kedudukanku yang bersujud itu membuka lubang bontotku menjadi semakin besar.Kesakitan yang aku rasai tidak lagi seperti pertama kali melakukannya sebelum itu.

Kali ini aku dapat merasakan sedikit kenikmatan apabila anunya keluar masuk bontotku dalam tempo yang berbeza. Namun aku terasa sedikit senak dan hanya sedikit kesakitan yang aku alami. Untuk mengurangkan rasa senak dan sedikit kesakitan itu, aku melentikkan lagi tubuhku membuatkan bontot ku semakin menonggek.

“Sayanggg… kali ni sedap takk…”tanyanya sambil tak henti menujah anunya keluar masuk bontotku.
“ooohhh… jangan laju sangattt banggg…. Sedap jugakkk, tapi senakkk…. Ohhh” aku merengek
“Sedaapppnyaaa…. Bon.. tottt… sayanggg… Oooohhhh Noreeeennnnn…… ” En. Dan merengek kenikmatan
“Ohhhh… Bontot Noreeennnn .. sedapnyaaa…. Noreennn sek… si…berr..tudungggg” sambungnya yang sedang enak menikmati lubang bontotku.

Dia kemudiannya seperti sebelumnya, menarik kebelakang tudung satin yang masih ku pakai membuatkan kepalaku tertarik kebelakang dalam keadaan masih bogel menonggeng itu. Ini membuatkan aku merasa tidak
selesa dan pergerakannya yang semakin laju dan membuatkan aku semakin senak. Walaupun merasai kenikmatan apabila lubang bontotku dijolok olehnya tetapi rasa senak dan sedikit kesakitan membuatkan aku berasa tidak selesa. Ketika aku fikir aku harus membuatnya cepat terpancut. Aku lentikkan lagi bontotku agar kelihatan semakin memberahikan disamping dapat membesarkan lagi rongga bontotku.

“Ohhh abanggg…. Pancut dalamm bontottt Noreennn baangggg….” rengekku agar dia semakin tidak keruan.

Nampaknya usahaku berhasil bila dia menyatakan bahawa air maninya sudah hendak keluar.

“Cepat banggg… Pancuttt dalam bontot Noreennn..” pintaku dengan berahi
“Ohhhh… bontot Noreen sedappp… bontot Noreennn sedappppp… aahhhhhh” katanya dan serentak dengan itu, dia melepaskan air maninya ke dalam bontotku sedalam-dalamnya.
“ooohhhh…. Sayanggg.. abang pancutttt dalam bontottt….ohhhhh.. sedapnyaaa… tudunggg Noreennn seksiii… ahhhhh….” En. Dan melepaskan perasaan kenikmatan yang dialaminya ketika air maninya
memancut-mancut memenuhi lubang bontotku.

Aku rasakan denyutan anunya di dalam lubang bontotku sungguh kuat. Aku yang berbogel dan masih bertudung satin itu menonggekkan lagi bontotku menerima pancutan demi pancutan air maninya hingga tiada lagi yang keluar. Kemudian kami terjelepuk berbaring ke sisi dalam keadaan mengiring yang mana dia masih lagi memelukku dari belakang dengan anunya yang masih melekat tenggelam di dalam lubang bontotku.Setelah anunya kembali normal, dia pun mengeluarkannya dari lubang bontotku dan mengelap cairan yang melekat dengan selimut. Kemudian dia mencium kepalaku yang bertudung itu.

“Sayang, abang puas sangat. Memang tiada orang lain dapat menandingi cinta abang untuk sayang. Sayang seksi bertudung begini.” Katanya lembut setelah kepuasan
“Abang, Noreen juga cintakan abang. Segalanya untuk abang. Noreen akan bertudung lagi masa kita ‘bersatu’ jika itu yang abang nak..
” kataku yang masih dalam dakapannya.

Kemudiannya dia terlena dan aku kuatkan diriku turun ke bilik bacaan dibawah dalam keadaan berbogel dan masih bertudung satin yang sedikit kusut masai itu. Ketika menuruni tangga, aku rasa lubang punggungku sedikit keperitan dan cecair benih En. Dan aku rasakan mengalir turun dipeha dari lubang punggungku yang telah dibedalnya.Kemudiannya aku menaip tentang apa yang terjadi ketika kami mula-mula melakukannya di
ruang tamu tetapi akibat keletihan yang teramat sangat, kisah yang aku baru ceritakan tadi terpaksa disambung ke hari ini..

Aku kemudiannya kembali kebilik dan terlena dalam dakapan En. Dan hingga ke pagi. Pada paginya, kami mandi bersama-sama tetapi tidak melakukan sebarang seks. Hanya senda gurauan mengisi pagi pada hari itu. En. Dan memilih pakaian untuk ku bekerja pada hari itu. Dia hendak aku memakai baju kebaya labuh satin berwarna hijau muda. Selepas aku memakai baju itu, dia kelihatan seperti tidak mahu mengalihkan matanya dari memandangku. Ketika di dalam kereta, matanya juga sentiasa mencuri pandang pehaku yang licin dibalut kain satin itu. Sekali-sekali tangannya meraba-raba pehaku.

Di tempat kerja, En. Dan mengambil gambarku yang sedang leka berdiri menyusun CD di kaunter. Aku tak perasan kerana dia berada di belakangku. Aku sedari apabila kelibat flash kamera terpancar di segenap ruang kedai. Ketika waktu rehat, kedai ditutup selama satu jam dan ketika itulah, kami melakukan adegan asmara di pejabatnya. Seperti malam sebelumnya, dia puas di dalam lubang bontotku. Dua kali kami
melakukannya. Sekali di mejanya, aku disuruh menonggeng dengan kedua tanganku memaut tepi mejanya sementara dia dibelakangku menjolok bontotku dengan hanya menyelak kainku ke atas. Manakala sekali lagi
kami melakukannya di pantry. Memang sama dengan apa yang kami lakukan di dapur pada malam sebelumnya. Air maninya memenuhi lubang bontotku. Aku gembira melihatnya puas.