Nasib Imah : 3 Serangkai

Dari jauh Atan melihat emaknya sedang membeli di kedai mamak Muthu. Atan meneruskan perjalanan pulang dari sekolah. Niat hati ingin memanggil emaknya dibatalkan setelah emaknya berlalu dengan membawa beg plastik yang berisi barang-barang yang dibelinya.

Seperti biasa, Atan selalu singgah di kedai Muthu untuk menghabiskan baki duit bekalan ke sekolah yang diberikan oleh emaknya setiap pagi. Emaknya dengan berbaju T ketat dan kain sarung batik berjalan menyusuri perumahan rumah murah yang tidak jauh dari belakang kedai Muthu. Mata Atan mengikuti perjalanan emak dengan kehampaan untuk mendapatkan belanja dengan itu dapatlah dia simpan duit yang ada untuk digunakan sebelah petang pula.

Pada waktu yang sama, bukan hanya mata Atan sahaja yang memerhati gerak emaknya yang sedang mengatur langkah. Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu.
Sesungguhnya Atan baru sahaja berpindah ke perumahan ini. Sebab itulah dia masih belum mengenali sesiapa pun di sini kecuali si Muthu tempat mereka membeli barang-barang keperluan harian. Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream. Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya.

“Siol betul, seksi habis” “Ye la… tak pernah aku jumpa pompuan tu, baru pindah ke?”
“Huh, kalau dapat, takkan lepas punya”
Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut.
“Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga” sampuk Muthu.
Atan terus menjilat aiskream sambil melihat-lihat lagi ke dalam botol gula-gula. Tapi yang sebenarnya Atan cuma mahu dengar perbulan mereka tu.
“Eh, Muthu, kau tahu ke rumahnya?” Tangan pemuda berambut panjang yang lengannnya berparut.
“Itu… rumah hujung blok A dekat dengan jalan besar sana… sebelahnya rumah kosong dua buah… itu rumah dulu Ah Moi Merry tinggal juga”

Tiba-tiba Atan lihat kedua-dua pemuda itu tersengeh lebar.
“Cantekkk… lah” mereka berlaga ibu jari.
“Apa kamu mahu projek ka?”
“Apa kamu mahu ikut ka Muthu?”
“Barang baguih.. tak ikut rugilah aku”Atan kian tidak faham.

Atan berlalu dari situ. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami. Sambil menikmati ais kream Atan melangkan memikul beg sekolah yang berat menuju ke rumahnya.
Di rumah, emak kelihatan berpeluh menghidangkan makan tengahari. Atan meletakkan begnya di dalam biliknya. Rumah murah dua bilik itu tidaklah luas sangat, di situ lah dapur dan di situ juga tempat makan. Bilik hadapan diberikan untuk Atan dan bilik belakang diambil oleh emak dan ayahnya. Lagi pun bilik belakang lebih dekat dengan bilik air.

Di hadapan bilik emaknya adalah meja makan. Atan mengambil tempatnya di meja makan untuk menjamah nasi. Masakan emaknya sepeti biasa menyelerakan.
“Makan Tan” jemput emaknya yang turut duduk dihadapannya.Sambil menyuap makanan Atan memikirkan mengenai kerja sekolahnya yang mesti disiapkan pada malam ini. Maklumlah tahun ini dia akan mengambil peperiksaan UPSR, dia mesti bekerja keras untuk mendapatkan 5A. Setelah emaknya menyuap nasi beberapa suap tiba-tiba pintu hadapan terbuka.
“Hai sedang makan?”
“Ayah!” sahut Atan
“Makan bang?”
“Tak abang nak cepatnya, mungkin abang makan kemudian”

Emak Atan terus membasuh tangan. Begitulah selalunya, apabila ayah balik, emak akan terus berhenti daripada melakukan apa saja kerja yang sedang dilakukannya. Begitu setia dia menyambut kepulangan ayah.
“Atan makan ye” katanya sambil bangun dari meja itu. Atan senyum saja dan terus menyuapkan makanannnya. Emak Atan mengambil beg yang dibawa oleh ayahnya dan ayahnya terus masuk ke dalam bilik. Emak mengeluarkan pakaian dalam beg dan dimasukkan ke dalam mesin basuh. Kemudian emak Atan turut masuk ke dalam bilek. Selang beberapa ketika kemudian Atan dapat mendengar suara emaknya mengerang perlahan.

“Ohhhh bang….. emmm….!” diikuti dengan bunyi henjutan katil.Seperti biasa Atan terus makan. Bunyi suara ibu dan ayahnya di dalam bilik yang hanya beberapa langkah dari tempat makannya bagaikan irama yang menghiburkan Atan dikala makan. Bunyi itu akan selalunya bergema hanya apabila ayahnya balik dari perjalanannya. Atan melihat jam di dinding. “Baru lima minit” Dia mengambil minumannya dan meminumnya perlahan-lahan. Suara ibunya semakin kuat.

“Yaaa bang ohhhh ahhhhhhh sikit lagi, bangggg ohhhh….. Imah pancut banggggggggg…..!”
Bunyi katil masih lagi berterusan. Atan melihat jam di dinding sekali lagi “Emmm baru 10 minit” dia membasuh tangan.
“Lagi bang… oohhhhhh, ya bang ohhhhhh lagiii, tekan bang” Suara emaknya.
“Emmmm ahhh ah ahhhhhh” Suara ayahnya.
Atan duduk di sofa, membaca majalah.
“Ok bang…. Imah nak pancut lagi nieeee”
“Ya abang pun uhhh”

Bunyi hayakan katil makin kuat. Bunyi ah dan uh kian bersahutan. Tiba-tiba suara ibunya meninggi…. “Ahhhhhhhh” Bunyi tarikan nafas agak jelas kedengaran ke telinga Atan. Namun Atan terus membaca majalah kegemarannya di setti.Selang beberapa minit kemudian, kelihatan ibunya keluar dengan hanya berkemban kain batik yang dipakainya tadi. Rambutnya agak kusut. Mukanya merah. Atan lihat di belakang kain emaknya nampak basah sedikit. Emaknya ambil tuala di ampaian dapur dan terus ke bilik air. Lama juga emak mandi. Sebentar kemudian ayahnya keluar juga bertuala saja lalu duduk di hadapan Atan sambil tersengeh.

“Sekolah macam mana?”
“Emm… kena pergi kelas tambahan malam”
“Bila”
“Mulai malam ni”
“Pukul berapa mulanya?”
“Lapan hingga sepuluh setengah”
“Berapa kena bayar?”
“RM50 sebulan”
“Nanti ayah berikan duit”Atan Cuma tersengih.

Sengih Atan lebih melebar lagi apabila melihat emaknya hampir nak terjatuh semasa keluar daripada bilik air. Masa tu tuala yang meliliti tubuh emaknya juga turut terlondeh. Atan nampak jelas akan buah dadanya yang pejal dan perutnya yang putih. Tetapi celah kangkang emaknya tak dapat jadi habuan mata Atan kerana emaknya sempat menyambar tuala itu untuk menutupi bahaian tersebut.

“Abang pergi mandi dulu, nanti kita makan sama” Kata emak pada ayah.Atan nampak keseluruhan bahagian ponggong emaknya ketika emaknya bergerak masuk ke dalam bilik. Tuala yang di pakai itu hanya menutupi bahagian depan sahaja, manakala bahagian belakangnya dibiarkan tanpa sebarang alas. Sesekali Atan merasakan yang koneknya dah mula bergerak-gerak di dalam seluar. Tetapi dia sendiri tidak faham kenapa berlakunya begitu. Mungkin dia perlu bincang dengan ayahnya pada suatu hari nanti. Manakala di luar rumah pula, kelihatan salah seorang pemuda tadi, iaitu yang berambut panjang dan bermata juling, tergesa-gesa meninggalkan sisi rumah Atan menuju ke kedai Muthu.

Ayah Atan masuk ke bilik air dan Atan pula bangun masuk ke dalam biliknya. Dia menanggalkan baju sekolahnya. Membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan kerja rumah yang patut disiapkan. Di luar, cuaca semakin memanas terik. Maka Atan pun memasang kipas angin di biliknya itu.
“Bila abang kena pergi ni…?” suara emak Atan bertanya sambil mereka makan.
“Abang rehat dulu sejam dua, abang berangkatlah…. Barang yang abang bawa tu kena sampai ke Kuantan pagi esok, tidaklah perlu tergesa-gesa sangat”
“Abang nak sekali lagi lah tu….!” usik emak Atan.
“Alaaah paham paham ajelah…!”
“Ada Imah fikirkan cadangan abang tempoh hari?”
“Cadangan yang mana bang…?”
“Tu… Yang hajat si kawan abang yang nak guna Imah tu..”
“Abang ni pelik betul la…. ada ke nak suruh Imah tidur dengan si Rosli yang tak senonoh tu…”
“Sapa cakap Rosli?”
“Habis tu?”
“Rosli dan Kutty”
“Kutty tu yang mana pulak bangg…!”
“Alah… budak mamak yang Imah kata hensome hari tu”
“Oh.. yang tu…. ummmm…!” Imah membasahi bibirnya dengan lidahnya.
Hati Imah dah semakin cenderong nak mempersetujui cadangan suaminya tu. Bayangan peluang merasa balak lain mulai menghangatkan kangkangnya. Bukan sebab balak suaminya tak hebat, malahan dia tidak pernah mengecewakannya apabila di atas katil. Tetapi apabila mengingatkan kemungkinan penangan Rosli dan Kutty, terasa seperti mengalirnya arus elektrik ke dalam cipapnya itu.

“Boleh ke Imah?” tanya suaminya lagi.
Imah bangun dan manarik tangan suaminya.
“Biar Imah fikir dulu bang… Tapi yang sekarang ni…. Imah mahukan abang”
Atan terus menyiapkan kerja rumahnya. Di bilik sebelah tu, dia sekali lagi mendengar suara emaknya mengerang dan mengeluh. Semakin lama semakin kuat kelantangannya. Atan pun perlahan-lahan mengeluarkan koneknya dan mula mengurut-gurutnya. Tanpa disedarinya.. dia juga turut mengeluh.Suki berlari anak menuju ke arah kedai Muthu. Di bawah pokok ceri kelihatan Muthu dan Seman sedang bermain dam.

“Apa hal kau termengah-mengah ni Suki?” Seman menegur sambil membelek tangannya yang berparut akibat kemalangan motor.
“Ada berita baik nie” Jawab Suki bermata juling sambil duduk di atas pangkin. Muthu melopong menanti. Matanya terkebil-kebil.
“Tadi aku pergi ngendap kat rumah pompuan tadi”
“Pompuan yang seksi siol tadi tu?” tanya Seman tak sabar.
“Ya lah…yang mana lagi?”
“Habis tu?” tanya Muthu tak sabar.
“Laki dia balik, dia henjut habis, dia punya lah jerit bila cipapnya kena talu. Mak datok ..tak de kontrol punya.. Memang pompuan nie ganas habis..lu tau”
“Habis tu tak ade peluanglah kita nak projek” Seman semacam kecewa.
“Apa lak?” Suki mengangkat keningnya.
“Malam nie, aku dengar anaknya kena pegi tusyen sampai pukul 10.00 malam, masa tu kita henjutlah dia”
Muthu merasakan balaknya mula bergerak di dalam seluar dalamnya. Memang balaknya dah dua tiga minggu tak merasa cipap perempuan. Kali terakhir dia henjut cipap Ah Moi Merry, sebelum amoy tu pindah. Saja amoi tu buat bayar hutang sebab dia nak pindah tergesa-gesa dan tak cukup duit nak bayar hutang kedainya. Apa lagi, bila kena ofer, dia henjut sampai tiga round, cipap merah amoi tu jadi lebam dibuatnya. Puas sungguh, berbaloi dengan hutang tiga ratus tu daripada dia merayau kat lorong gelap cari pelacur murahan tu.

Malam tu, sungguh panas, kipas angin yang berpusing ligat tidak dapat membantu, rasa panasnya tetap membahang. Imah mengikat tuala dan masuk ke bilik air. Atan menyiapkan buku yang perlu di bawanya ke kelas malam. Dia memang tak sabar untuk ke kelas pada malam ini. Maklumlah malam pertama belajar kelas tambahan. Apabila dia keluar daripada biliknya Atan sempat melihat kelibat emaknya masuk ke bilik air tadi. Dia terus sahaja duduk di sofa sambil minum teh yang telah pun dihidangkan oleh emaknya. Jam di dinding menunjukkan pukul 7. 30 malam. Masih ada masa untuk Atan minum sambil tunggu ibunya sudah mandi.
Dalam bilik air Imah membersihkan badannya. Cipapnya yang banyak kedapatan air mani suaminya hasil henjutan tengah hari tadi di korek dan dicucinya. Rambutnya di shampoo dan seluruh tubuhnya disabun sepuas-puasnya. Pada ketika dia mencuci cipapnya terlintas difikirannya mengenai persoalan yang dikemukakan oleh suaminya siang tadi meminta dia tidur dengan Rosli dan Kutti. Memang dia tidak pernah merasa balak orang lain dan dia pasti suaminya sentiasa menjamah perempuan lain dalam hidupnya.

Maklumlah dia selalu dalam perjalanan memandu lori dari bandar ke bandar.Memang dia sedar bahawa balak yang meradok cipapnya, yang memberikan kepuasan yang tidak terhingga itu bukan balak yang suci tetapi balak yang telah memuaskan banyak cipap lain dalam dunia ini. Air mani dari balak itu bukan sahaja dipancutkan dalam rahimnya sahaja tetapi dalam banyak lagi rahim lain. Tapi sekarang suaminya inginkan rahimnya dipancutkan dengan air mani balak-balak lain pula. Memikirkan semua itu dia bagaikan kepingin untuk merasa balak lain pula. Mungkin lebih banyak balak lebih seronok. Dia teringin. Dia mahu. Dia rela. Dan dia bersedia…bila-bila masa. Ketika itu tangannya mula menjamah hujung kelentitnya. Dia inginkan balak. Kalau boleh sekarang juga.

“Emak!!” terdengar suara Atan di luar. Imah terkejut dari lamunannya. Cepat-cepat dia tarik dua batang jari yang kini tenggelam dalam cipapnya.
“Err, ye…”jawab Imah.
“Mak, Atan nak ke sekolah ni”
“Ya lah emak keluar ni” Imah mencapai tuala dan terus membalut tubuhnya dengan tuala. Badannya yang basah tidak sempat dilapkannya.

Atan melihat tubuh putih emaknya yang basah. Tuala yang singkat gagal untuk menutup sebahagaian besar pahanya. Buah dadanya yang besar menyebabkan selisih kain menjadi sedikit dan apabila emaknya melangkah jelas menunjukkan bahagian atas pahanya.

Atan memikul beg sekolahnya. Emaknya datang dan memeluknya. Rapat buah dada yang pejal itu ke mukanya. Lalu mencium dahinya. “Duit dah ambil?” tanya emaknya.
Atan cuma menganggukkan kepalanya.
“OK Atan jalan baik-baik, lepas sekolah terus balik, jangan main kat mana-mana pulak tu”
“Baiklah mak, Atan akan terus balik”
“Jangan pula singgah kat kedai Muthu”
“Ya lah mak” Atan berlalu dengan berlari dalam kesamaran cahaya malam dan lampu jalan yang agak jauh dari rumahnya.

Imah memerhati anaknya berlari sehingga hilang di sebalik selekoh menujuk ke arah kedai Muthu. Imah ingin pastikan anaknya telah jauh sebelum dia masuk semula ke bilik mandi untuk melancap semula. Dia perlu untuk klimeks kalau tidak harus dia tidak akan dapat tidur malam ni.Ketika Imah hendak menutup pintu didapati daun pintunya tersekat oleh kaki seseorang dan dia tercampak ke belakang. Tualanya terselak habis menampakkan cipapnya dengan bulu sejemput halus. Apabila dia bangkit hendak bangun didapati tubuhnya sudah pun dipegang oleh tiga orang lelaki yang berpakaian serba hitam dengan toping ski. Imah panik dan ketakutan. Tubuhnya di angkat oleh tiga lelaki tadi terus ke dalam bilik dan dicampakkan ke atas katil.
“Apa kau orang hendak hah?” Imah cuba menutup tubuhnya dengan kain selimut kerana tuala yang dipakainya sudah hilang entah kemana.
Tiada jawapan yang diterimanya kecuali tubuhnya kini dipegang kuat supaya tertentang dan kakinya dibuka lebar. Imah cuba meronta tetapi tidak berkesan. Dia merasa buah dadanya diramas dengan rakus. Sakit rasanya. Dia kemudian merasakan ada seseorang mamasukkan jari ke dalam cipapnya dan bermain dengan kelentitnya.

“Ohhh..emmm” Imah mengeluh. Dia berhenti meronta dengan itu tangan yang memegang erat tubuhnya pun melonggar sebaliknya mula membelai seluruh tubuhnya. Orang yang mengorek cipapnya kini mula menyembamkan mukanya ke cipap Imah yang menerbitkan cecair pelincirnya. Imah dapat merasakan lidah orang tersebut mula menerokai lubang cipapnya dan menjilat kelentitnya.

“Ahhhh umm yaaa ya” Imah mula menyuakan cipapnya ke muka orang yang sedang menjilat cipapnya. Dua lagi lelaki menyonyot buah dadanya. Tangan Imah mula meraba mencari balak lelaki di kiri kanannya. Dia dapat merasakan balak-balak mereka keras di dalam seluar masing-masing. Imah tidak peduli siapa mereka lagi. Dia mula kepinginkan balak untuk meruduk cipapnya.
Suki dan Seman yang merasakan balaknya di sentuh oleh Imah cepat-cepat membuka seluar mereka dan mengeluarkan balak mereka yang sememangnya keras dan mahu dibebaskan.Sementara itu Muthu terus sahaja menggomoli cipap Imah dengan lahapnya. Sebaik sahaja balak Seman dan Suki terjulur keluar, dengan segera tangan Imah mula merocoh kedua-dua balak itu beberapa kali dan menarik balak Seman ke mulutnya.
Seman mengikut kehendak Imah dan terus menyuapkan balaknya ke mulut Imah. Tersentuh sahaja kepala balak seman ke bibirnya, lidah Imah mula menjulur keluar menjilat cecair pelincir yang mula meleleh dihujung balak tersebut kemudian dia mula mengulum kepala balak Seman menyebabkan Seman berdesis tak tentu hala. Ketika itu juga Imah mengerang dengan kuat.

“Ohhhh, Imah dah uhhhh emmmm ahhhh!!!!!”Dia memancutkan air maninya ke muka Muthu. Dengan mengah Muthu bangkit dan mengesat mukanya dengan selimut dipenjuru katil. Dia membuka seluar hitamnya dan mengeluarkan balaknya yang tegang tak terkata lagi. Kepala balaknya yang kembang hitam dan berkilat tu disuakan ke mulut cipap Imah dengan sekali tolak sahaja balaknya rapat ke pangkal.
“Ohhhh yaaaa” Keluh Imah sambil mengangkat ponggongnya. Kedua kakinya memaut belakang paha Muthu.
Atan merasa kecewa juga, apabila malam ini tidak ada pelajaran yang berjalan, cikgunya cuma membuat pendaftaran untuk kelas malam. Dia membayar wang yuran yang diberikan oleh ayahnya siang tadi. Sambil berbual-bual dengan rakannnya dia berjalan balik. Oleh kerana malam masih lagi siang, dia bercadang untuk singgah di kedai Muthu. Sekali lagi dia merasa kecewa sebab kedai Muthu juga tutup.“Kemana pulak Muthu ni, dari tadi tutup sampai sekarang pun masih tutup. Selalunya tidak begini” Atan amat kecewa, rancangannya untuk membeli sesuatu untuk dimakan sambil berjalan terbengkalai. Dia teruskan langkahnya ke dalam kesamaran cahaya.

Selang beberapa saat mengulum balak Seman, Imah beralih kepada balak Suki pulak sementara Muthu terus sahaja menyurung dan menarik balak ke dalam lubang nikmat Imah dengan kadar yang semakin laju. Namun bagitu Suki tidak dapat bertahan lama. Nyonyokan mulut Imah tidak dapat ditahan lagi. Walau pun telah berjanji untuk tidak mengeluarkan sebarang kata-kata antara mereka bertiga dalam melaksanakan operasi ini namun Suki menjadi hilang punca, dia mula mengerang.
“Hisap kuat lagi..yaaa huh ohhhhh yaaa OOHHhhhhh emmmm ah!!!!” Suki memancutkan air maninya ke dalam mulut Imah. Tubuh Suki menjadi tegang. Imah menelan setiap titis pancutan yang masuk ke dalam mulutnya. Di perah-perahnya kepala balak Suki mengeluarkan saki baki air mani yang ada dan terus menjilatnya. Suki menggelupur dan terus rebah ke sebelah. Terlentang dan lelah.

Imah melepaskan balak Suki dan terus merocoh balak Seman. Kepalanya terangkat angkat apabila Muthu mempercepatkan hayunannya. Buah dadanya bergegar mengikut hayunan yang dibuat oleh Muthu.
“Yaaaah….laju lagiiiii…tekannnnnn uhh uhhh uhhh emmmm” Jerit Imah dia nak pancut lagi.Atan mendekati rumahnya, ketika dia hampir mengetuk pintu, dia mendengar keluhan dan jeritan emaknya. Dia kenal benar jeritan itu. Jeritan itu berlaku hanya apabila ayahnya ada di rumah sahaja. Dia memerhati sekeliling. Dia menjenguh ke tepi lebuh raya. Tidak kelihatan lori ayahnya. Perlahan-lahan dia menolak pintu yang sememangnya tidak bertutup rapat.
Muthu mempercepatkan hayunannya.“Ahhh aku dah nak pancut nie”
Seman yang sedang keseronokan balaknya di hisap oleh Imah menoleh ke arah Muthu.
Atan mendekati bilik emaknya. Dengan pintu terbuka luas dan lampu terang benderang. Atan dapat melihat segala-galanya. Di atas katil sana emaknya terkangkang luas dengan seorang lelaki berpakaian hitan, seluar terlondeh sampai lutut menghayun ponggongnya ke atas emaknya. Seorang lagi lelaki dalam cara berpakaian yang sama berada dekat dengan kepala emaknya. Dari celah kangkangnya Atan dapat melihat orang itu menyorong tarik zakarnya ke dalam mulut emaknya dan emaknya menghisap zakar tersebut bagaikan menghisap ais-kream yang selalu dibelinya di kedai Muthu.
Seorang lagi kelihatan terlentang disebelah emaknya bagaikan sedang tidur dan kepenatan. Orang ini pun melondehkan seluarnya juga. Kelihatan zakarnya yang kecil, lembek terlentok di atas bulu bawah perutnya. Atan menutup mulut melihat saiz zakar tersebut, jauh lebih kecil daripada zakarnya.
Orang yang berada di atas emaknya kelihatan bekerja keras. Setelah diperhati Atan dapat melihat orang itu sedang menikam dan menarik emaknya dengan zakarnya yang hitam berkilat. Emaknya kelihatan menyuakan kemaluannya mengikut hayunan orang itu. Bagai menadah-nadah untuk ditikam. Atan lihat bulu emaknya yang sejemput halus bergabung dengan bulu orang itu yang lebat lagi kasar itu.“Kau pancut kat luar, aku takmahu dia banjir sangat”
“Aku tau lah” Jawab Muthu dalam loghat Indianya.
“Yaa… tak apa… pancut dalam mulut Imah… ohhh laju lagiiii”Sambil tangannya merocoh balak Seman.
“Ummmm yaaa aku mau pancuttttt nie” Cepat-cepat Muthu pegang pangkal balaknya dan bergegas menyuakan balaknya kedalam mulut Imah. Secepat itu juga Imah menangkap balak itu ke dalam mulutnya dan terus menghisapnya dengan kuat. Sekali hisap sahaja Muthu terus memancutkan air nikmatnya ke dalam mulut Imah. Panas berdecut-decut. Imah berusaha menelannya secepat mungkin agar tidak menyekat pernafasannya.
Pelik juga apabila Atan melihat emaknya bagai meminum air kencing orang tu. Lahap sekali.
Di kala itu Seman mula mengambil alih tempat Muthu memasuki lubang nikmat Imah dan mula menghenjut.
“Ohhhhh emmm” Imah mengerang. Muthu jatuh terlentang disisi.Atan melihat zakar hitam itu terlentuk tetapi masih lagi besar, jauh lebih besar daripada kawannya yang terlentang sebelah sana.
Kali ini Imah menumpukan kepada lelaki yang menyetubuhinya sekarang. Seman yang sedari tadi menahan pancutan maninya menghayun perlahan-lahan untuk mengawal dan bertahan. Imah yang menyedari masalah yang dihadapi oleh Seman mengambil peluang mengumpulkan tenaganya. Selang beberapa ketika Seman mula menghayun dengan baik.

“Hayun bang….ohhhh ..Imah pun nak pancut nieee uhhhh” Imah memegang lengan Seman yang tegak dikiri kanannya. Dia merasakan parut dilengan tersebut. Namun dia juga mesti berkerja keras. Dia merasakan bahawa dia juga kian hampir untuk klimeks. Ponggongnya di goyangkan. Pantatnya kuat cuba mengemut balak yang sedang menerjah kian laju.
Suki bangun melihat perlawanan antara Imah dengan Seman. Tangannya mula merocoh balaknya yang kini kelihatan keras semula. Mahu tak mahu dia mesti merasa cipap tembam ni malam ni.

“Yaa emm yaaa sikit lagii laju..laju.. aaaaa Imah pancuuuuuuuut nieee”
“Oh ! Ahh! ” Seman mencabut balaknya lalu dilepaskan air maninya di atas perut Imah. Memancut-mancut. Imah menghulur tangan tolong merocoh balak yang sedang memancutkan air mani hangat ke atas tubuhnya itu. Banyak dan pekat.“Ini bukan air kencing” fikir Atan. Dia merasakan zakarnya dalam seluarnya keras. Tangannya meramas zakarnya perlahan-lahan. Sedap juga. Rasa semacam.
Imah merebahkan kepalanya ke bantal semula. Dia menarik nafas panjang. Seman jatuh ke atas lantai. Terlentang. Air mani Seman meleleh tak tentu hala di atas perut Imah. Perlahan-lahan Imah mengambil selimut di sebelahnya lalu dilapkan air mani itu.
“Kak, saya sekali?’ tanya Suki.Imah merenung mata juling Suki yang mukanya masih lagi ditutupi oleh topeng ski. Pandangan Imah beralih ke arah jam di dinding yang menunjukkan 9.30 malam. Atan akan balik jam 10.00. Masih sempat fikirnya.
“Sekali je tau” Sambil membuka kangkangnya.
Suki membetulkan kedudukannya dan menekan balaknya hingga ke pangkal dengan sekali tekan sahaja.
“Oh!” keluh Imah. Dia Cuma menahan sahaja.
Suki mula menghayun. Perlahan pada mulanya tetapi tidak lama. Sekejap sahaja Suki mula menghayun laju.
“Jangan gelojoh” Imah menegur.“Saya tak tahan kak… kakak kemut kuat sangat”
Imah tahu orang muda yang menyetubuhinya itu tidak akan bertahan lagi.
“Pancutlah, Akak tak apa…” Imah memberikan sokongan.
“Ohhhhhh ah” Suki mula memancut ke dalam rahim Imah. Dia tertiarap di atas badan Imah.
Seman dan Muthu bangun dan mengenakan seluar masing-masing. Imah terus terlentang di tengah katil. Perlahan-lahan Imah menolak Suki ke sebelah.
“Kawan dah nak balik tu” Bisik Imah.
“Terima kasih kak”
Imah melihat ke dalam mata juling Suki kemudian berpaling ke arah jam didinding. Suki juga bergegas mengenakan pakaiannya.
Seman datang meramas buah dada Imah. Muthu pula menyucuk dua batang jarinya ke dalam cipap Imah yang melelehkan air mani Suki ke atas cadar. Suki cuma memegang tangan
“Terima kasih kak”.

Atan bersembunyi di dalam biliknya. Dia mendengar bunyi tapak kaki meninggalkan rumahnya. Dia melondehkan seluarnya. Mengeluarkan zakarnya yang besar panjang itu lalu mula merocohnya. Rasa sedap menyelinap seluruh urat sarafnya. Dengan keadaan berdiri tidak jauh dari pintu biliknya dia terus merocoh. Fikirannya seolah-olah melihat semula kejadian di bilik emaknya sebentar tadi.. Tangannya semakin kuat.

Imah bangun perlahan-lahan. Rasa lenguh pada tubuhnya khususnya di bahagian pangkal pahanya hilang apabila dia bangun berdiri. Air mani orang ketiga yang dipancutkan kedalam rahimnya kini meleleh ke pahanya. Dia menggerak-gerakkan badannya dengan senaman kiri dan kanan. Jam kini hampr pukul sepuluh. Sebentar lagi Atan akan balik.