Nasib Imah : Mr. Sarvan

Atan menunggu lama dipintu bilik guru. Dia dipanggil oleh Cikgu Suzy. Beberapa minit kemudian Cikgu Suzy keluar.
“Atan nanti tunggu Cikgu… kita balik sama emmm cikgu ada hal nak cakap dengan Atan” Atan cuma menganggukkan kepalanya.

Atan memikirkan mengenai Cikgu Suzi yang selalu menyebabkan balaknya bangun. Mungkin sampai masa dia pun turut berseronok sebagaimana orang dewasa berseronok. Macam emaknya berseronok. Mungkin dan semuanya mungkin… Atan melangkah laju menuju bilik air. Kali ini Cikgu Suzi merangsangnya lagi. Duduk di atas mejanya dengan skirt singkat hampir ke pangkal sambil memberikan penerangan kepada pelajar lain. Balak Atan benar-benar mencanak keras.

Langkahnya makin laju untuk ke bilik air. Masuk sahaja Atan terus mengeluarkan balaknya. Dengan meludah ke tapak tangannya dia mula melancap. Dia tak tahan melihat paha putih Cikgu Suzi. Dia bayangkan bagaimana dia melihat ibunya berseronok dengan lelaki bertopeng dan dia bayangkan bagaimana Cikgu Suzi memintanya untuk berseronok sebagai mana ibunya berseronok dengan orang bertopeng tempoh hari. Atan dapat merasai yang air maninya akan terpancut bila-bila masa sahaja.

“Uhh yaaaaahhh Uhhhhhh” Ketika itu air maninya terpancut deras ke dalam lubang tandas. Ketika itu juga dia merasakan tangan kasar di atas bahunya. Dengan muka pucat dia berpaling.
Guru Disiplin Mr. Sarvan Singh berdiri tegak dibelakangnya. Rupanya dalam nak cepat tadi dia lupa untuk menutup pintu tandasnya.
“Atan apa bikin?”
Belum sempat Atan menjawab Guru Disiplinnya menariknya keluar tandas.
“Ini salah tau Atan…sekarang mari ikut saya” Dengan mengenakan zip seluarnya Atan mengikut sahaja.
Gurunya membawanya naik ke kereta. Atan kebingungan.
“Sekarang bagi tau saya… mana rumah” Dalam keadaan takut Atan memberitahu alamat rumahnya. Mr.Sarvan Singh mula memandu.
“Ini kes eh …saya mesti kasi tau sama itu ayah awak juga”
“Ayah saya tak ada di rumah”
“Ibu awak juga”
Atan diam sepanjang perjalanan ke rumahnya.
“Mana itu rumah?”
“Itu…yang hujung tu”

Mereka turun kereta, berjalan menuju ke arah rumah hujung yang kelihatannya sangat sunyi.
Imah menyiapkan basuhan pakaiannya lalu dimasukkan ke dalam bakul untuk dijemur diluar rumah nanti. Dia mengelap tubuhnya yang basah kuyup lalu melilitkan tuala ke tubuhnya yang montok. Ketika itu pintu rumah di ketuk.

“Siapa?”
“Mak, Atan!”
“Atan?” sambil bergegas ke pintu. Apa hal pulak Atan balik masa ni. Imah membuka pintu. Tersembul Atan di hadapan pintu dengan seorang Benggali yang tinggi dan sasa. Berpakaian kemas dan bertali leher. Sarvan Singh melihat tubuh montok Imah yang hanya dibalut dengan tuala yang kecil.

“Maaf puan…saya ada hal nak bincang dengan puan mengenai anak puan”
“Err sila masuk”
Guru Disiplin masuk bersama Atan.
“Sila duduk cikgu..saya tukar pakaian sekejap”
Imah masuk bilik.
“Atan” Imah memanggil Atan masuk kebiliknya.
Atan masuk ke bilik emaknya

Imah bertanya kepada anaknya perkara yang berlaku. Atan menceritakan satu persatu secara perlahan agar cikgunya tidak dengar di luar. Imah meminta anaknya ke kedai Muthu dan jangan balik sehingga dia dipanggil.

“Cikgu duduk sebentar saya ada hal sedikit” Lalu Imah masuk ke dapur mencari akal sambil membuat air.
Cikgu Sarvan gelisah diluar, namun dia buat-buat tenang. Apa salah nya lagi pun Ibu Atan nampaknya boleh tahan seksinya. Sedang dia mengelamun tiba-tiba ada orang ketuk pintu. Imah bergegas keluar membukanya. Imah nampak Rosli tercegak kat luar pintu.

“Abang!” Rosli tersengeh melangkah masuk lalu Imah mengunci pintu.
“Abang, ini Cikgu Sarvan ..Cikgu Atan” Rosli bersalam tetapi belum sempat dia duduk Imah menarik Rosli ke dalam rumah.
“Sebentar , Cikgu…” pinta Imah.
Pintu bilik Imah biarkan renggang. Dari ruangan terbuka tentu Cikgu Sarvan boleh melihat bahagian kaki sesiapa sahaja yang berbaring di atas katil dalam bilik itu.

“Apa hal, ni Mah?” tanya Rosli.
“Abang nak pakai Imah?” sambil memeluk pinggang Rosli.
“Yalah ..kalau tidak takkan Abang singgah ni” Sambil tangannya mula meramas ponggong Imah.
“Atan ada hal sikit kat sekolah, itu yang cikgu dia datang tu, mungkin akan dikenakan tindakan, Imah tak mahu Atan kena masalah di sekolah, nanti abang Jimi marah Imah pulak” Hurai Imah panjang lebar sambil tangannya mula menggosok balak Rosli yang sedang tegang. Tangannya mula membuka seluar Rosli.
“Habis Imah nak abang buat apa sekarang?”
“Abang buat apa yang abang datang nak buat dengan Imah, lepas tu abang ajak benggali kat luar tu buat dengan Imah pulak”
“Emmm ..abang faham” tangannya mula membuka pakaiannya dan Imah pula menanggalkan kainnya serta baju yang dipakainya.
Imah naik ke atas katil dan Rosli mula memainkan peranan. Dia jilatnya cipap Imah dan menghisap kelentit Imah.

“Auuuuh emmmm!” Imah mula mengerang.
Di luar Cikgu Sarvan masih membaca majalah yang ada dihadapannya. Pada fikirannya tentu Ibu dan bapa Atan sedang berbincang mengenai masalah Atan. Tiba-tiba telinganya mendengar bunyi Imah yang sedang mengerang. Dari pandangannya jelas kelihatan kaki ibu Atan sedang memaut kaki “suaminya”. Cikgu Sarvan tidak tahu yang Rosli Cuma sahabat kepada bapa Atan.

Rosli menyetubuhi Imah dengan rakus. Mengetahui bahawa perbuatannya itu sedang diintip orang menambahkan lagi ghairah. Lagi pun dia dah dua hari dalam perjalanan membawa lori balak tak kena barang.
“Uh yaaa, kuat lagi bangggggg” Keluh Imah.
Cikgu Sarvan bangun dari tempat duduknya dan perlahan-lahan berjalan menuju ke pintu bilik Imah. Dia tahu benar yang Ibu Atan dan bapanya sedang melakukanhubungan seks. Apabila hampir dengan pintu jelas dapat dilihatnya keseluruhan yang berlaku di atas katil.

Imah yang separuh pejam dapat melihat bahawa Cikgu Sarvan sedang mengintainya di pintu. Dia pun memberikan ransangan yang secukupnya bagi menambahkan keghairahan penontonnya. Di angkatnya kaki ke atas dan sekali sekali diangkatnya ponggong agar balak Rosli masuk dengan lebih dalam lagi.

“Yahhhhh, lajuuuu lagi banggg” Jerit Imah memandangkan dia kian hampir klimeks. Rosli bekerja keras, dia juga kian hampir dengan klimeksnya. Cikgu Sarvan mengurut balaknya yang panjang dan besar dalam seluarnya. Dia tak tahan melihat adegan yang jelas didepan matanya.
“OK bangggg pancut sekarangggggg” Pinta Imah. Rosli menekan sedalam-dalamnya ke dalam tubuh Imah.
“Yeahhhhhhhhh”Jerit Imah apabila merasakan pancutan demi pancutan yang dilepaskan oleh Rosli ke dalam rahimnya.
“Ahhhhhhhhhhh” Keluh Rosli.

Rosli cepat-cepat bagun setelah mencabut balaknya dari cipap Imah. Air maninya membuat keluar dari cipap Imah yang masih panas dek pancutannya. Cikgu Sarvan mula berundur berpaling ke arah kerusi semula tetapi …
“Cikgu!” dia terdengar suara Rosli
Sarvan berpaling dan melihat Rosli masih berbogel dengan balaknya basah berjuntai. Sarvan terhenti ditengah ruang tamu. “Sekarang giliran Cikgu pulak” nyata Rosli.

Sarvan terpinga-pinga.
Imah mendengar persilaan Rosli. Dia cepat-cepat bangun dan membersihkan dirinya dengan menggunakan tuala. Dia sedar Cikgu Sarvan dalam dilema sekarang.
Dia berdiri dipintu dengan tersenyum. “Sila cikgu”
“Tarak apa” jawab Sarvan.

Imah melangkah ke luar mendapatkannya. Buah dadanya yang besar dan tegang berunjut mengikut langkahnya. “Takkan cikgu setampan ini tak suka kepada perempuan” tangannya mula membelai balak Sarvan yang besar dan panjang dalam seluar. Imah membuka zip seluar Sarvan dan menyeluk ke dalam seluar dimana balak benggali itu sedang mengembang.

“Alat yang bagus nie” tangannya mula menggenggam balak yang besar dalam seluar yang sempit.
Tangan Cikgu Sarvan mula memeluk tubuh Imah.
“Bawak ke dalam Imah” Pinta Rosli sambil melangkah mengikut di belakang.
Di dalam Imah duduk di pinggir katil dan mula membuka seluar Sarvan. Tersembul keluar balak yang panjang dan besar. Rosli duduk disebelak Imah sambil membelai buah dada Imah.

“Tengok banggg besarnyaa” Imah mula merocoh balak Sarvan. Lalu dia mula menghisap kepala balak. Hanya kepala sahaja yang masuk ke mulutnya, yang lain diurutnya dengan tangan.

Selang beberapa kali mengisap kepala balak yang besar dan menjilat seluruh batangnya sampai ke buah zakarnya yang juga tidak kurang besarnya. Imah berundur ke atas katil. Dia mengambil sebiji bantar dan mengalasnya di bawah ponggong. Sarvan mengikut dengan balaknya keras berjuntai.

“Cikgu buat perlahan ye” Pinta Imah.
Sarvan cuma senyum sambil menyuakan kepala balaknya ke mulut cipap Imah.
Imah membuka mulut cipapnya dengan jari supaya kemasukan menjadi lebih mudah. Sarvan menekan kepala balaknya. Imah menggigit bibir. Tangannya diletakkan di paha Sarvan.
Sarvan menekan lagi. “Aughhhhh…besarnyaaaaaaa” jerit Imah.

Sarvan menarik sedikit, membiarkan Imah menyesuaikan diri. Rosli turut merangsang dengan menghisap buah dada Imah dengan rakus.
Imah menarik nafas, dia cuba releks otot cipapnya. Balak yang besar tu bagai ingin mengoyak cipapnya namun air mani yang banyak ditinggalkan oleh Rosli dalam rahimnya banyak membantu melicinkan kemasukan balak Sarvan. Imah menganggukkan kepala kepada Sarvan menandakan yang dia sudah bersedia. Sarvan menarik sedikit balaknya.
“Emmmmmmm” rintih Imah.
Sarvan menekan perlahan-lahan ke dalam.
“Oooohhhhhhhhhhh auggg……aaaaahhhhhhhh yeaaaaahhhhh emmmhh”
Sarvan mula menyorong tarik dengan tempo yang perlahan. Tubuh Imah mula berenjut. Tangan Imah mula mencari balak Rosli di sebelahnya.
“Mari bang ohhh Imah hisappp uuuuhhhh”
Rosli menyuakan balaknya ke mulut Imah. Imah menghisapnya dengan rakus.

Sarvan menggunakan kesempatan yang ada dengan sepenuhnya. Dia tidak pernah merasa cipap Melayu, kini menikmatinya. Memang dia selalu kepingin merasai orang melayu tetapi dia takut. Kali ini dia akan menikmati habis-habisan. Perubahan kedudukan dengan Sarvan terlentang dengan Imah menonggangnya pula. Imah dah klimeks sekali tetapi masih bertenaga untuk meneruskan. Rosli dapat melihat dengan jelas balak Sarvan keluar masuk ke dalam cipap Imah. Balak besar yang terpalit dengan lendiran putih masuk hampir keseluruhannya ke dalam cipap ketat Imah. Tangan kasar Sarvan meramah kedua buah dada Imah yang bergoyang di atas mukanya menyebabkan Imah hilang punca dan terus klimeks buat kali kedua dengan Sarvan. Imah tertiarap di atas dada berbulu Sarvan. Tangan kasar Sarvan berpindah ke ponggong Imah pula.

Rehat beberapa minit. Kedudukan berubah lagi. Kali ini doggie pula. Imah meninggikan ponggongnya untuk menerima hentakan padu daripada Sarvan. Buah dadanya yang bulat bergegar dan berayun setiap kali Sarvan menghentak masuk balaknya yang besar dan panjang itu. Tangannya menggenggam erat pada cadar yang tidak lagi menutup tilam empok tempat tidurnya dengan sempurna.
Tiba-tiba Imah melihat Rosli berada di hadapannya. Balaknya yang tegang mencanak di depan mata dekat dengan mukanya. Imah faham benar yang Rosli juga tidak tahan melihat dirinya dikerjakan oleh Sarvan dengan berbagai kedudukan. Masa berjalan begitu cepat. Sarvan masih lagi boleh bertahan walau pun Imah sudah kemuncak sebanyak tiga kali.

Imah mula menghisap balak Rosli bagai nak gila. Dia mahu Rosli pancut dalam mulut dia. Rosli memegang kiri kanan kepala Imah dan menghayunnya ke arah balaknya. Dia sempat senyum ke arah Sarvan sambil menahan nikmat.
“Ok Cikgu….kita pancut sama” cadang Rosli.
“OK…” jawab Sarvan. Dengan itu Sarvan menghayun dengan lebih laju dan dalam lagi.
Imah dapat merasakan yang kedua-dua balak yang meraduk tubuhnya hampir benar dengan klimeks. Dia menenangkan dirinya yang kini diluar kawalan lagi. Dia tidak lagi perlu bekerja keras Cuma menanti nikmat yang bakal dicurahkan ke dalam rongga tubuhnya sahaja. Dia sedar dia pun akan klimek bila-bila masa sahaja lagi.
Tiba-tiba “Ahhhhhh uhhhhh” keluh Sarvan. Pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam rahim Imah. Imah dapat merasakan kehangatan yang diberikan oleh Sarvan ke dalam rahimnya itu. Dia juga mengalami kenikmatan klimeks pada ketika yang sama tetapi tidak mampu berdengus kerana Rosli juga sedang memuntahkan lahar maninya ke dalam mulut Imah. Imah terpaksa bekerja kerana menelan setiap titik pancutan yang dilepaskan ke dalam mulutnya. Hidangan kegemarannya.

Sarvan terbungkam di atas belakang Imah. Imah tertiarap dengan kakinya masih lagi terkangkang. Dia merasakan balak Sarvan masih besar dalam cipapnya. Dia tidak peduli cuma dia inginkan oksigen untuk memenuhi rongga paru-parunya. Balak Rosli masih lagi digenggamnya seerat mungkin untuk menghabiskan sisa mani yang mungkin masih mengalir di dalam saluran kencingnya. Rosli tersandar ke kepala katil kelelahan. Imah dapat merasakan pelukan Sarvan dan tangan kasarnya perlahan-lahan meramas buah dadanya yang terhimpit di atas tilam.

Perlahan-lahan Sarvan bangun dan mencabut balaknya yang lebik keluar dari cipap Imah. Membuak air mani keluar bersamanya meleleh ke atas tilam membentuk satu tompokan yag besar.
“Mana bilik air?” tanya Sarvan. Rosli memberi tunjuk arah dan Sarvan keluar bilik. Tangan Rosli membelai rambut Imah yang masih keletihan.
Imah bangun dan mengenakan kain sarungnya. Begitu juga dengan Rosli, dia mengenakan tuala. Kedua mereka bersandar di kepala katil. Apabila Sarvan masuk semula ke dalam bilik. Mata Imah tertumpu ke arah balak besar yang berjuntai antara paha Sarvan.
“Perkara apa yang cikgu nak bincang dengan saya?” tanya Imah.

Sarvan gamam seketika. Tidak mungkin dia akan mengatakan bahawa Atan telah melanggar disiplin di sekolah. Perlahan-lahan dia memungut pakaiannya dilantai dan mengenakan satu persatu. Akalnya memikirkan alasan yang baik untuk menghantar Atan ke rumah.
“Oh. itu Atan ….dia..tadi sakit kepala juga. Sebab itu saya hantarnya balik” Jawab Sarvan.
Imah senyum. Dia turun dari katilnya mendapatkan Sarvan.
“Terima kasih kerana menjaga Atan dengan baik”sambil memegang tangan cikgu Sarvan.
“Ohhh itu tak apa..er..saya kena balik dulu” Pinta Sarvan.
Imah mengiringinya ke pintu luar. Dia melihat Ckugu Sarvan masuk ke dalam kereta dan meluncur berlalu. Imah terus senyum dengan gelagat Sarvan. Sempat juga dia meramas ponggong Imah sebelum keluar rumah.
Imah masuk ke dalam rumah. Rosli masih bersandar di kepala katil. Imah menghampirinya dan mengucup bibir Rosli. ‘Terima kasih bang, kalau tidak kerana abang entah apa yang terjadi pada Atan”
“Ah..abang pun tumpang seronok juga”
“OK sekarang abang nak Imah buat apa..Imah akan ikut semua kehendak abang” Sambil membuka tuala yang dipakai oleh Rosli. Tangannya terus membelai balak Rosli yang tidak bermaya.
“Jom ..mandi bersama abang” Imah Cuma mengikut Rosli dari belakang untuk ke bilik air.
Atan di kedai Muthu berehat di bawah pokok ceri melihat orang main dam. Sedang dia asyik itu dia sempat melihat Cikgu Sarvan lalu di jalan meluncur laju ke jalan besar. Terasa ingin dia balik ke rumah tetapi emaknya pesan supaya jangan balik sehingga di panggil. Dia mengeluarkan duit dalam poketnya lalu membeli ais kream daripada Muthu.
Setelah melumur tubuh dengan sabun Rosli meminta Imah menonggeng di lantai bilik air. Dia memasuki tubuh Imah dari belakang.
“Emmm” keluh Imah. Rosli menghayun. Imah menahan, buah dadanya berayun.

Setelah menyorong tarik lebih kurang lima minit, Rosli menarik keluar balaknya. Imah menoleh ke belakang. Rosli membuka lurah ponggong Imah, menyuakan kepala balaknya ke lubang dubur Imah. Imah tunduk, tangannya menyucuk ke dalam cipapnya biar jarinya bersalut lendir mani yang banyak terdapat di dalamnya. Di lumurkan cecair putih itu ke bukaan duburnya dengan memasukkan jarinya ke dalam lubang duburnya yang ketat.

Rosli mula menekan. Ketat. Rosli menekan lagi. Imah releks menyebabkan duburnya memberikan laluan. Balak Rosli masuk, ketat, sebat sampai rapat. Dibiarkan tengggelam beberapa ketika. Imah menjerut kemutan duburnya. Rosli menggigit bibir.
“Ketat nie Imah. Jimie tak pernah masuk lubang nie ke?”
“Selalu jugak bang …ohhh”
Imah menghayun ponggongnya .
“Su dan Shida bagi ke lubang belakang mereka bang” Tanya Imah mengenai isteri Rosli yang bernama Su dan Shida isteri Kutty.
“Kedua-duanya abang dah merasa cuma Imah sahaja yang abang dapat hari ini”
“Abang suka bontot Imah?”
“Abang memang kaki bontot”
“Emmm henjut kuat lagi bang….kenapa abang tak cakap ketika abang singgah selalu tuu”
“Abang takut Imah marah” Hayunan Rosli kian padat. Ponggong Imah yang gebu bergegar setiap kali dihentak oleh Rosli.
“Imah bagi punya sebab abang Jimie suruh Imah layan abang dan abang Kutty macam Imah layan diaaaaa emmmm bangggg”
“Imaaaahhhhh abang pancut nieeee” Rosli kejang. Balaknya memancut air maninya dalam ke rongga dubur Imah.
“Ya banggg bagi kat Imaaaaahh” Imah menjerut cincin duburnya sekuat mungkin agar Rosli menikmati duburnya sepenuhnya. Ketika itu Imah merasakan kehangatan pancutan mani dalam duburnya. Das demi das.

Setelah mandi dan berpakaian Rosli meminta diri untuk meneruskan perjalanannya. Apabila di tanya ke mana dia menjawab ke JB. Dia juga mengatakan yang di akan berjuma Jimie di JB nanti.
“Pestalah itu dengan Kak Shida di JB” Gurau Imah dengan merujuk yang suaminya Jimie dan Rosli akan melanyak Shida isteri Kutty di JB nanti.
“Imah pun bersedia sebab Abang Kutty dijangka sampai ke sini3 hari lagi dari Kuantan” pesan Rosli. Imah tahu benar yang Kutty seorang lagi sahabat karib
suaminya sekarang berada di Kuantan tentunya sedang melanyak Su, isteri Rosli sendiri. Perjanjiannya begitu saling berkongsi.
“Err Bang, tolong jangan sampai abang Jimie tahu tentang Atan dan Cikgunya ye”
Sambil meramas ponggong Imah, Rosli melangkah keluar “Abang tahu lah”
Merenung jauh sambil melambai Rosli meninggalkan rumah ke lorinya yang berada di hentian lebuh raya Imah memikirkan rancangan untuk anaknya Atan.