Taukey Cina

Selepas kami berkahwin lebih kurang lapan bulan, suamiku Joe pergi ke Pulau Pinang selama seminggu. Aku tidak dapat mengadakan hubungan seks dengan suamiku kerana aku sedang datang bulan. Sehari selepas Joe pergi barulah aku mandi wajib. Lebih kurang dua tiga hari nafsuku sudah tak tertahan. Lebih-lebih lagi ketika aku membayangkan batang Joe keluar masuk ke dalam farajku.

Ketika aku berkhayal di pejabat tiba-tiba Lela mengatakan boss aku nak jumpanya. Boss aku tu Cina lebih kurang berumur 76 tahun. Nama Datok Ong. Isterinya Datin Ong sudah lama mati, lebih kurang dua tahun dulu. Selama aku bekerja hampir dua tahun di syarikatnya ada juga aku tengok dia menjeling-jeling buntut dan tetek aku. Maklumlah orang dah mati bini.

Setelah sampai ke biliknya Datok Ong mempersilakan aku duduk.

“Ita, saya tengok lu sangat rajin bekerja la,” kata Datok Ong ketika aku duduk di meja depannya.
“Saya ingat mau kasi lu satu hadiah dari company. Saya harap Ita sudi terima,” kata Datok Ong lagi.

Aku cukup gembira bila Datok Ong ingin memberi hadiah. Aku kira rantai itu paling kurang berharga lapan ribu ringgit. Datok Ong meminta izinku untuk mengalungkan rantai ke leher aku. Aku mengganguk tanda setuju.

Semasa Datok Ong menggalungkan rantai itu ke leher aku dengan sengaja Datok Ong tidak memegang kancing rantai itu dengan kuat. Apalagi rantai berlian itu pun jatuh lalu masuk ke dalam bajuku lalu tersangkut di coli.

Aku terkejut, tapi faham apa maksud Datok Ong berbuat begitu. Dia tentu inginkan sesuatu dariku, fikirku.

“Sorry Ita,” kata Datok Ong.
“Tak apa Datok,” jawabku.

Aku lihat Datok Ong sudah mengelabah. Aku menenangkan Datok sambil berkata, “Datok, Datok yang menjatuhkan rantai ni, Ita rasa biarlah Datok tolong ambilkan, boleh tak?”

“Boleh,” jawab Datok Ong.

Datok Ong mula menghulurkan tangannya yang berkedut tu ke arah buah dadaku. Tangan Datok Ong mula merayap ke dalam baju kemeja yang ku pakai. Datok Ong memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut.

Datok Ong mula menanggalkan butang bajuku. Setelah itu aku menanggalkan baju kot yang kupakai agar tidak mengganggu kerja-kerja Datok Ong. Aku membiarkan tangan Datok Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datok Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua.

Datok Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi stim. Datok Ong mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku.

Aku semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datok Ong. Kemudian seluarnya pula ku tanggalkan. Datok Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku.

Setelah puas bermain dengan dua gunungku, Datok Ong mula mengerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan rakus menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan.

Datok Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datok Ong menggintil-gintil biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

Setelah itu seluar dalam dilucutkan oleh Datok Ong. Ketika itu aku masih duduk di atas kerusi lagi. Datok Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang farajku. Aku pun membukakan kelangkan agar Datok Ong dapat menghisap farajku.

“You punya barang banyak bagulah Ita,” kata Datok Ong.