Terperangkap Dalam Lift

Lift kat kolej aku memang selalu rosak. Aku pernah sekali dulu terperangkap dalam lift kira-kira 15 minit. Memang sesak nafas aku. Lampu terpadam. Air-con juga mati. Aku hampir lemas lebih-lebih lagi dengan bau perfume sorang budak pompuan yang kuat menusuk hidung.

Aku rasa cam nak pengsan. Aku rasa memang aku dah tak boleh nak bertahan. Nasib baik tak lama lepas tu pintu lift terbuka semula. Bila aku keluar aku jalan macam nak melayang. Penung student berkerumum tengok pak guard tu cuba bukak lift.

Pagi tadi sekali lagi kejadian tu berulang. Nasib tak baik kene pulak kat aku. Tapi air-con masih ada dan lampu tak terpadam. Hampir satu jam aku terperangkap. Aku tekan loceng kecemasan banyak kali tapi tak ada respon dari sesiapa. Lepas 20 minit baru ada suara dari intercom yang mintak aku bersabar. Dalam tu Cuma aku dan sorang lagi budak kolej aku. Aku tak kenal dia.

Aku tanya dia macam mana ni? Dia jawab, entah. Makin lama makin panas. Aku dah tak tahan. Nafas pun makin sesak. Budak lelaki tadi dah bukak baju sebab tak tahan panas. Sape suruh pakai baju sejuk tebal berlagak macam kat London! Aku duduk sandar kat dinding lift. Aku lunjurkan kaki. Aku dah tak larat lagi. Hampir setengah jam pintu lift masih tak terbukak. Suara dari intercom asyik bertanya kami ok ke tak. Aku tak tahan aku jerit kuat-kuat “cepatlah sikit”

Aku mula la nak naik angina. Bukan sekali dua lift ni rosak. Walaupun aku baru kena 2 kali, tapi lift ni memang dah banyak kali rosak. Dah ramai yang pengsan sebab tak boleh bernafas dalam lift ni dekat 2 jam.

Tengah aku merungut-rungut tiba-tiba budak lelaki tu datang dekat kat aku terus pegang tetek aku. Aku tercengang. “cantik breast awak, saya suka” aku rasa nak terajang budak tu. Aku tengah panas, sesak nafas macam ni dia boleh buat macam tu. Memang badan budak tu berketul-ketul. Sexy. Tapi keadaan dalam lift tu buat aku takde rasa ghairah. Aku abaikan aje dia lantak la dia nak bukak baju ke ape. Tapi ni dah sampai sentuh-sentuh tetek aku ni ape cerite!!!

Dia masukkan tangan dia dalam baju aku dari atas. Memanglah ruang dada aku terdedah. Bila dia ramas tetek aku, tiba-tiba aku rasa ghairah. Aku rapatkan bibir aku kat bibir dia. Nasib baik dia paham. Sempat jugak kami kulum lidah sebelum suara kat intercom tu tanya lagi “awak berdua ok ke?”

Sambil jawab “ok” tu budak tu (sampai sekarang aku tak tau nama dia, lupa nak tanya) makin berani. Kami terus bergomol. Dia tanggalkan kancing bra aku supaya senang nak selak. Dia nyonyot tetek aku dengan gigitan lembut kat puting. Lidah dia bermain disekitar puting aku.

Memang pro budak ni. Gayanya bukan pertama kali. Mesti kaki mantat ni. Aku biarkan je dia buat ape-ape sebab aku pun dah naik syok. Pantat aku pun dah mula basah. Aku tanggalkan seluar dalam aku, masukkan dalam beg. Dia paham. Cantik la tu! Dia bukak zip seluar dia keluarkan batang dia. Nampak kelakar. Pakai seluar siap dengan tali pinggang harley Davidson, tapi konek terkeluar hehehe!

Dia pusingkan aku kebelakang. Aku tonggeng sikit dan selak skirt ke atas. Dia tujah aku dari belakang. Main sambil berdiri pun jadi la. Asal dapat hahaha!

Dalam posisi dia yang kat belakang aku tu, tangan dia sempat lagi peluk aku dari belakang. Makin lama makin turun tangan dia kebawah. Sambil tujah lubang pantat dari belakang sambil gentel bijik kelentit aku.

Bijak! Dia bisik kat aku “banyak air awak” aku diam je. Malas nak borak. Dia goncang kuat sampai aku tertunduk-tunduk. Kami projek tanpa suara takut orang boleh dengar dari intercom. Confirm la takde camera, kalau ade tak kan la dorang kat luar tu tanya berapa orang kat dalam tadi. Kejap je. Tak sampai 10 minit dia goncang dah pancut. Kelam kabut dia tarik keluar konek dia dari lubang pantat aku pancut kat penjuru lift. Pekat keputihan air dia. Berketul-ketul. Lama tak dapat kot

Suara dari intercom tanya lagi “awak berdua ok ke?” macam tadi jugak kami jawab la ok. Ok sangat. Dekat 45 minit dah terperangkap dalam lift bodoh ni. Siap satu round pun tak bukak-bukak lagi lift ni. Aku diamkan diri. Aku malu nak pandang dia apalagi nak berborak tanya nama atau contact number. Dia pun lepas zip seluar, pakai balik baju dia, lepas tu sandar kat dinding, cangkung tanpa sepatah kata.

Dekat-dekat 10 minit lepas projek tu lift pun terbukak. Kawan-kawan semua serbu aku. Ada yang bagi mineral water sebab tau aku panas dan dahaga (sape penah terperangkap dalam lift taulah macam mana rasa). Aku masuk kelas macam biasa, lupakan peristiwa tu dan aku tak tau pun dia kelas mana, nama sape, duduk mana, umur berapa, lantaklah…. Janji sedap